Katak Pinokio di Foja


             Menemukan spesies binatang baru merupakan saat khusus bagi para ilmuwan. Sebuah tim peneliti internasional yang berkemah di pegunungan Foja di Indonesia. Saat ahli herpetologis Paul Oliver menemukan katak yang duduk di kantong beras di perkemahan. Saat melihat lebih dekat ternyata jenis yang tidak diketahui sebelumnya yaitu katak berhidung panjang. Para ilmuwan menyebutnya Pinokio.

             Ketika katak yang memanggil-manggil, hidungnya mengarah ke atas. Hidungnya mengempis ketika ia tidak terlalu aktif. “Kami sedang duduk berkumpul, makan siang,” kata ornitologis Chris Milensky. Oliver melihat ke bawah dan mendapati seekor katak duduk di atas kantung beras. “Dia berhasil menangkapnya,” kata Milensky.

            "Kami duduk di sekitar tempat makan siang," kenang Chris Milensky ornitolog Smithsonian. Oliver "menunduk dan ada katak kecil ini pada karung beras, dan ia berhasil meraih katak itu."
"Herpetologis (ahli dalam ular, kadal dll) memiliki refleks yang baik," kata Milensky. "Dia juga menangkap tokek, dia berhasil hanya melompat dan ambil benda itu" dari pohon.
Mister hidung panjang dan tidak semua yang mereka temukan.
Mengatasi hujan lebat dan banjir, para peneliti melaporkan ditemukannya kanguru terkecil belum, tikus besar berbulu, merpati tiga-kencang dan tokek, gargoyle-seperti membungkuk-jari dengan mata kuning.
Pegunungan Foja berada di sebelah barat pulau New Guinea, bagian dari Indonesia yang telah banyak dikunjungi oleh para ilmuwan selama bertahun-tahun.
Jadi kelompok lingkungan Conservation International, dengan dukungan dari National Geographic Society dan Smithsonian Institution, mulai menyelidiki daerah tersebut. Milensky mengatakan ekspedisi itu sangat sulit.
"Ini sangat basah, hujan deras setiap hari," katanya. "Kamp itu hanya berubah menjadi lumpur rawa lengkap."
Kristofer M. Helgen, kurator mamalia di Smithsonian Museum Nasional Sejarah Alam, mengatakan salah satu hewan yang paling menakjubkan para peneliti diamati adalah kanguru pohon Mantel-emas langka.
Kebanyakan orang berpikir bahwa kanguru sebagai makhluk yang hidup di Flatlands Australia, katanya, tapi yang satu ini telah beradaptasi dengan kehidupan hutan.
"Ini bisa melompat ke sebuah pohon dan berlari kanan atas itu," kata Helgen. "Tapi di tanah itu hop sekitar seperti kanguru pun."

            Sementara itu kanguru telah diamati, jarang, sebelum, Helgen juga menemukan apa yang mungkin diketahui anggota terkecil dari keluarga kanguru, sebuah wallaby kecil yang juga telah disesuaikan dengan kehidupan hutan.

           New Guinea dan Australia pernah berhubungan dan memiliki bentuk kehidupan yang sama, tetapi mereka telah beradaptasi berbeda di setiap tempat, ia menjelaskan.
Para peneliti mengatakan lain kejutan besar dibuat oleh ahli ilmu burung Neville Kemp yang melihat sepasang merpati kekaisaran baru yang memiliki bulu di berbagai bagian tubuh mereka yang muncul berkarat, keputihan dan abu-abu. menemukan selusin lainnya termasuk serangga baru.
Penelitian, yang juga termasuk para ilmuwan Indonesia, adalah bagian dari Conservation International Rapid Assessment Program, di mana tim berkumpul untuk menghabiskan tiga atau empat minggu membuat survei biologi kawasan yang dipilih.

           Sebuah fitur pada ekspedisi ini muncul di edisi Juni majalah National Geographic.
"Sementara hewan dan tumbuhan yang musnah di seluruh dunia pada kecepatan yang tidak pernah dilihat dalam jutaan tahun, penemuan bentuk-bentuk kehidupan benar-benar luar biasa sangat dibutuhkan berita positif," Bruce Beehler, seorang ilmuwan riset senior di CI dan peserta pada ekspedisi itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

          "Tempat seperti ini merupakan masa depan yang sehat bagi kita semua dan menunjukkan bahwa belum terlambat untuk menghentikan krisis kepunahan spesies saat ini," katanya.

Artikel Terkait

0 komentar:

Poskan Komentar

Askorus Distro Askorus Distro
Copyright 2010 - 2012 ^ Akatsuki Blog™ - Compatible with Chrome 1024 x 768 -